Make your own free website on Tripod.com

Kisah Para Anbiya'

Bersederhanalah !

Pada suatu hari Saidina Umar menemui Rasulullah di rumahnya. Didapatinya tidak ada perhiasan dan alat kemudahan di dalam rumahnya kecuali sebuah bangku yg. pelapiknya dari tenunan daun kurma. Di dindingya tergantung sebuah guriba (bekas air) sebagai alat untuk berwuduk. Melihat keadaan kehidupan Rasulullulah itu hati Saidina Umar menjadi terharu sehingga menitisa air matanya. Hal itu menyebabkan Rasulullulah SAW menegurnya, "Apakah sebabnya engkau mengalirkan air matamu, ya Umar?" Saidina Umar menjawab, "Bagaimana saya tidak terharu ya Rasulullulah, hanya begini keadaan yg. kudapati dalam rumahmu. Tidak ada dunia dan tidak ada kekayaan. Padahal seluruh kunci masyrik dan maghrib telah tergenggam di tanganmu, kekeyaan melimpah-limpah. Dengan tegas Rasulullah berkata, "Aku ini adalah utusan Allah, ya Umar! Aku ini bukanlah seorang kaisar dari Parsi atau Rom. Mereka menuntut dunia, tapi aku menuntut akhirat".
Dlm satu hadis yg. lain pula malaikat Jibrail datang berjumpa Rasulullulah untuk menyampaikan salam Tuhannya lalu bertanya, "Manakah yg. engkau suka ya Muhammad? Menjadi seorang nabi yg. kaya raya seperti Nabi Sulaiman, atau menjadi seorang nabi yg. papa seperti Nabi Ayub?". Rasulullah menjawab dengan tenang, "Saya lebih suka kenyang sehari dan lapar sehari. Di kala kenyang saya bersyukur pada Allah, di kala lapar saya bersabar di atas ujian A SWT.

Semoga kita mendapat manfaat dari kisah ini. Wallaua'lam.....

Wassalam.